Mengerjakan Misi Ketika Mati Adalah Keuntungan

Pernyataan misi saya dalam hidup dan misi gereja saya adalah,

Kami ada untuk menyebarkan gairah bagi supremasi Allah dalam segala sesuatu demi sukacita semua orang.

Saya suka pernyataan misi itu karena banyak alasan. Salah satunya adalah karena saya tahu itu tidak mungkin gagal. Saya tahu itu tidak mungkin gagal karena itu adalah sebuah janji. Matius 24:14, “Dan Injil Kerajaan ini akan diberitakan di seluruh dunia menjadi kesaksian bagi semua bangsa, sesudah itu barulah tiba kesudahannya.” (Dan saya berharap agar Anda tahu bahwa “bangsa-bangsa” tidak berarti negara-negara politik. Itu berarti sesuatu seperti kelompok-kelompok orang, pengelompokan etnis-linguistik.) Kita dapat secara mutlak yakin bahwa setiap orang di antara mereka akan ditembus oleh Injil sampai tingkat bahwa Anda dapat mengatakan bahwa seorang saksi, seorang saksi yang menyebarkan berita dengan dapat dipahami, ada di sana.

Sekarang biarlah saya memberi Anda beberapa alasan mengapa kita dapat memercayai hal itu.

Janji Itu Pasti

Janji itu pasti, karena beberapa alasan.

1) Yesus tidak pernah berbohong. “Langit dan bumi akan berlalu, tetapi perkataan-Ku tidak akan berlalu.” Dan Yesuslah yang mengatakan Matius 24:14, bukan saya.

Jadi, misi yang kita kerjakan bersama ini akan selesai. Itu akan diselesaikan. Anda dapat berperan serta di dalamnya dan menikmati kemenangan atau Anda dapat menolak tugas-tugas atau kewajiban-kewajiban dan menyia-nyiakan hidup Anda. Anda hanya memiliki dua pilihan itu, karena tidak ada pilihan tengah-tengah seperti, “Mungkin itu tidak akan terjadi, dan saya bisa berada di posisi terbaik dengan tidak turun berperan serta.” Itu tidak akan terjadi.

2) Jarahan sudah dibayar bagi orang-orang di antara semua bangsa itu. Menurut Wahyu 5:9-10, “Engkau layak menerima gulungan kitab itu dan membuka meterai-meterainya; karena Engkau telah disembelih dan dengan darah-Mu Engkau telah membeli mereka bagi Allah dari tiap-tiap suku dan bahasa dan kaum dan bangsa. Dan Engkau telah membuat mereka menjadi suatu kerajaan, dan menjadi imam-imam bagi Allah kita, dan mereka akan memerintah sebagai raja di bumi.” Mereka sudah dibayar, dan Allah tidak akan mengingkari pembayaran [yang sudah dilakukan] oleh Anak-Nya itu.

Saya suka kisah tentang kaum Moravia. Di utara Jerman, dua dari mereka sedang naik kapal, siap untuk menjual diri mereka ke dalam perbudakan di India Barat dan tidak pernah bisa kembali lagi. Ketika kapal meluncur menuju pelabuhan, mereka mengangkat tangan mereka dan berkata, “Kiranya Anak Domba menerima upah penderitaan-Nya.” Apa yang mereka maksudkan adalah bahwa Kristus sudah membeli orang-orang itu. Dan mereka akan menemukan orang-orang itu dengan cara memberitakan Injil tanpa diskriminasi, yang melaluinya Roh Kudus akan memanggil orang-orang itu kepada diri-Nya.

Jadi, saya tahu hal ini tidak mungkin gagal, karena utang telah dibayar bagi setiap umat Allah di mana saja di dunia. Domba-domba yang terhilang itu, sebagaimana Yesus menyebut mereka, yang tercerai berai di seluruh dunia, akan datang ketika Bapa memanggil mereka melalui pemberitaan Injil.

3) Kemuliaan Allah dipertaruhkan. Ada banyak sekali teks tentang hal ini. Biarlah saya mengambil satu. Roma 15:8-9, “Oleh karena kebenaran Allah, Kristus telah menjadi pelayan orang-orang bersunat untuk mengokohkan [atau memastikan atau membuat dapat disandari] janji yang telah diberikan-Nya kepada nenek moyang kita, dan untuk memungkinkan bangsa-bangsa, supaya mereka memuliakan Allah karena rahmat-Nya.” Seluruh tujuan Inkarnasi adalah untuk membawa kemuliaan kepada Bapa melalui perwujudan rahmat-Nya kepada bangsa-bangsa.

Kemuliaan Allah dipertaruhkan dalam Amanat Agung. Dulu pada tahun 1983 di Gereja Baptis Betlehem, saya dan Tom Steller – rekan kerja saya selama 17 tahun ini – kami berdua ditemukan oleh Allah dengan cara-cara yang menakjubkan. Tom, di tengah malam, tidak dapat tidur, sehingga ia bangun, menyetel lagu John Michael Talbot, lalu berbaring di sofa, Ia mendengar theologi kami diterjemahkan ke dalam misi. (Kami adalah orang-orang yang berorientasi pada kemuliaan Allah, tetapi kami belum memahami misi sebagaimana seharusnya.) John Michael Talbot sedang bernyanyi tentang kemuliaan Allah yang memenuhi bumi seperti air menutupi lautan, dan Tom menangis tersedu-sedu selama satu jam. Pada saat yang sama, Allah sedang masuk ke dalam hati saya dan Noel untuk bertanya, “Apa yang dapat kami lakukan untuk menjadikan tempat ini landasan peluncuran bagi misi?” Dan segala sesuatu terjadi bersama-sama untuk menciptakan saat yang menggairahkan dalam kehidupan gereja kami, dan itu semua mengalir dari gairah bagi kemuliaan Allah.

4) Allah itu berdaulat. Allah itu berdaulat! Beberapa minggu yang lalu, ketika saya sedang mengkhotbahkan Surat Ibrani, kita sudah sampai di Ibrani 6. Sebagaimana Anda ketahui, ini adalah teks yang sangat sulit tentang apakah orang-orang ini adalah orang Kristen atau bukan, ketika mereka murtad. Dan di ayat 1-3, ada pernyataan yang menakjubkan ini (yang hanyalah potongan kecil dari begitu banyak bukti alkitabiah mengapa saya adalah seorang Calvinis!) yang mengatakan, “Marilah kita tinggalkan asas-asas pertama dari ajaran tentang Kristus dan beralih kepada perkembangannya yang penuh.... Dan itulah yang akan kita perbuat, jika Allah mengizinkannya.” Ketika kita melihat kepada hal ini, kesenyapan yang sangat mencengangkan menyelimuti jemaat, karena kita mendengar implikasi-implikasinya, “Anda memaksudkan Allah mungkin tidak mengizinkan sekelompok orang-orang percaya beralih kepada perkembangannya yang penuh?”

Allah itu berdaulat.! Ia berdaulat dalam gereja, dan Ia berdaulat di antara bangsa-bangsa! Satu kesaksian terhadap hal ini ada dalam artikel di Christianity Today yang terbit beberapa minggu yang lalu yang menceritakan kembali kisah tentang Jim Elliot, Nate Saint, Pete Flemming, Roger Youderian, dan Ed McCully. Steve Saint menceritakan kisah tentang ayahnya yang ditombak oleh orang-orang Indian Auca di Ekuador. Ia menceritakannya setelah tahu detail-detail intrik yang baru dalam suku Auca yang bertanggung jawab untuk pembunuhan ini, ketika hal itu tidak seharusnya terjadi, dan tampaknya tidak akan terjadi serta tidak mungkin terjadi. Namun hal itu terjadi. Dan setelah menemukan intrik itu, ia menulis artikel ini.

Saya ingin membaca satu kalimat yang benar-benar mengejutkan saya. Ia mengatakan,

Ketika [penduduk asli] mendeskripsikan ingatan-ingatan mereka, maka bagi saya tampaknya pembunuhan di pantai berpalem itu sangat tidak mungkin sama sekali untuk terjadi. Itu merupakan suatu keganjilan yang tidak dapat saya jelaskan di luar intervensi ilahi. “Saya hanya dapat menjelaskan penombakan ayah saya karena intervensi ilahi.”

Apakah Anda mendengar apa yang anak laki-laki ini sedang katakan? “Allah membunuh ayah saya.” Ia memercayai hal itu, dan saya memercayai hal itu.

Menurut Wahyu 6:11, ketika Anda mendapat penglihatan sekilas akan ruang takhta Allah dan para martir yang mencurahkan darah mereka bagi Injil seraya mengatakan “Berapa lamakah lagi, ya Penguasa yang kudus dan benar, Engkau tidak menghakimi dan tidak membalaskan darah kami kepada mereka yang diam di bumi?,” jawaban yang datang, “Dan kepada mereka masing-masing diberikan sehelai jubah putih, dan kepada mereka dikatakan, bahwa mereka harus beristirahat sedikit waktu lagi hingga genap jumlah kawan-kawan pelayan dan saudara-saudara mereka, yang akan dibunuh sama seperti mereka.” Allah mengatakan, “Beristirahatlah hingga genap jumlah orang yang Aku tunjuk.” Ia menetapkan jumlah para martir. Ketika sudah genap, maka tibalah akhirnya.

Harganya Adalah Penderitaan

Harganya adalah penderitaan, dan permusuhan dalam dunia zaman ini terhadap gereja tidaklah menurun. Hal itu meningkat, khususnya di antara kelompok-kelompok yang membutuhkan Injil. Tidak ada yang namanya negeri yang tertutup. Itu merupakan gagasan yang asing. Hal itu tidak memiliki dasar atau pembenarannya di dalam Alkitab, dan akan menjadi tidak masuk akal bagi Rasul Paulus yang menyerahkan nyawanya di setiap kota yang ia kunjungi. Karena itu, ada para martir dalam ruangan ini.

Secara statistik, peningkatan [dari permusuhan] itu mudah diprediksi. Minggu baru-baru ini ada suatu fokus pada gereja yang menderita, dan banyak di antara Anda ikut terlibat di dalamnya. World Missions Fellowship juga terlibat di dalamnya, dan Anda semua menyaksikan video-video atau mendengar kisah-kisah tentang tempat-tempat seperti Sudan di mana rezim Muslim secara sistematik mengucilkan, menempatkan, dan melaparkan orang Kristen sehingga ada sekitar 500 martir setiap hari di sana.

Saya lelah dengan orang-orang yang datang untuk mencari lowongan staf di gereja saya, yang ada di pusat kota Minneapolis. Kami semua tinggal di daerah tengah kota, dan salah satu pertanyaan pertama yang mereka ajukan adalah, “Akankah anakku baik-baik saja?” Dan saya ingin mengatakan, “Maukah engkau menanyakan pertanyaan itu [sebagai urutan] yang kesepuluh dan bukan yang pertama?” Saya benar-benar lelah mendengarnya. Saya lelah dengan prioritas-prioritas orang Amerika. Siapakah yang mengatakan bahwa anak-anak Anda akan baik-baik saja dalam panggilan Allah?

YWAM (Youth With A Mission) adalah kelompok misi radikal yang sangat bersemangat yang saya sukai. Saya mendapat e-mail pada tanggal 1 September,

Seratus lima puluh orang bersenjatakan parang mengelilingi tempat yang dihuni oleh tim YWAM di India. Gerombolan itu telah dihasut oleh kelompok-kelompok religius yang lain dalam usaha untuk mengusir tim itu. Saat massa mendesak, seseorang di saat kunci berbicara atas nama tim, mereka memutuskan untuk memberi mereka waktu 30 hari untuk pergi. Tim itu merasa mereka tidak seharusnya pergi, dan bahwa pekerjaan pelayanan mereka di kota itu sedang dipertaruhkan. Banyak buah telah terlihat dalam wilayah yang sebelumnya belum dijangkau dan ada potensi besar untuk buah yang lebih banyak. Di masa lalu, ketika kekerasan terjadi antara kelompok-kelompok religius yang bersaing, banyak orang kehilangan nyawa mereka. Berdoalah bagi tim YWAM agar memiliki hikmat.

Inilah tepatnya lawan dari apa yang saya dengar terutama di Amerika, ketika banyak orang memutuskan di mana [mereka] akan tinggal, contohnya. Saya tidak mendengar orang mengatakan, “Saya tidak ingin pergi, karena inilah tempat saya dipanggil dan inilah tempat yang membutuhkan.” Maukah Anda bergabung dengan saya dalam membalikkan prioritas-prioritas Injili Amerika? Prioritas itu tampaknya terjalin ke dalam inti sari budaya kita yang konsumtif, sehingga kita bergerak ke arah kenyamanan, ke arah keamanan, ke arah kemudahan, ke arah keselamatan, jauh dari stres, jauh dari kesulitan, dan jauh dari bahaya. Seharusnya adalah yang sebaliknya! “Barangsiapa mau mengikut Aku, ia harus memikul salibnya dan mati!”

Maka saya benar-benar tidak memahaminya! Keasyikan akan budaya yang konsumtif, kesenangan, dan kemudahanlah yang merembesi gereja. Dan itu menciptakan pelayanan-pelayanan kecil dan gereja-gereja kecil di mana hal-hal yang selamat, aman, dan menyenangkan dilakukan bagi satu sama lain. Beberapa penginjilan keluar yang aman diadakan untuk menolong menyelamatkan beberapa orang lain. Tetapi, oh, kita tidak mau hidup di sana, dan oh, kita tidak mau tinggal di sana, sekalipun di Amerika, apalagi di Saudi Arabia!

Saya berada di Amsterdam beberapa minggu yang lalu berbicara kepada kelompok misi lain yang bersemangat dan yang sangat bagus, Frontiers, yang dipimpin oleh Greg Livingstone. Kelompok yang hebat. Lima ratus orang duduk di depan saya, mereka mempertaruhkan hidup mereka setiap hari di antara kaum Muslim. Dan dengarkanlah mereka! Selama konferensi, mereka mendapat e-mail, dan mereka akan berdiri dan membaca, mengatakan “Tolong doakan X. Ia ditikam di dadanya tiga kali kemarin, dan hal terburuk adalah anak-anaknya menyaksikannya. Ia ada di rumah sakit dalam kondisi kritis.” Lalu mereka berkata, “Ini adalah misi dalam dunia Muslim, marilah kita berdoa bagi dia,” dan kami berdoa. Hari berikutnya, e-mail yang lain datang, dan kali ini enam saudara Kristen di Maroko telah ditangkap. “Mari kita berdoa bagi mereka,” maka kami berdoa. Dan begitulah sepanjang konferensi itu. Pada akhir konferensi, para misionaris itu siap untuk pergi kembali.

Apakah Anda berpikir saya akan kembali ke Amerika dan tetap sama? Apakah Anda berpikir saya akan berdiri di depan gereja saya dan berkata, “Marilah kita memiliki ibadah yang menyenangkan, nyaman, dan mudah. Marilah kita benar-benar merasa nyaman dan aman.” Golgota bukanlah daerah pinggiran Yerusalem. “Marilah kita pergi kepada-Nya di luar perkemahan dan menanggung kehinaan-Nya” (Ibrani 13:13).

Penderitaan Juga Merupakan Sarana

Tetapi dengan mengatakan bahwa akan ada para martir, maka pastilah ada penderitaan, saya belum mengatakan hal utama tentang harga untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut. Itu karena penderitaan merupakan sarana dan bukan sekadar harga. Penderitaan adalah sarananya.

Jadi, inilah apa yang saya maksudkan: “Saya akan membaca sebuah ayat bagi Anda yang sangat penting, yaitu, Kolose 1:24. Beberapa tahun yang lalu arti ayat ini benar-benar datang pada saya tanpa diundang. Saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana saya mendapatkannya.

“Sekarang aku bersukacita,” kata Paulus, “dalam penderitaanku.” Ia adalah orang yang sangat aneh. “Aku bersukacita dalam penderitaanku” sangat melawan kultur, sangat tidak Amerika, sangat tidak manusiawi. “Sekarang aku bersukacita bahwa aku boleh menderita karena kamu, dan menggenapkan dalam dagingku apa yang kurang pada penderitaan Kristus, untuk Tubuh-Nya [yaitu kumpulan orang pilihan Allah], yaitu jemaat.” Nah, yang ini nyaris menghujat. Apa yang ia maksudkan dengan “menggenapkan apa yang kurang” dalam penderitaan Allah dan Juru Selamat kita yang agung, Yesus Kristus?

Ia tidak memaksudkan bahwa ia menambahkan jasa dan nilai penebusan dari darah Yesus. Itu bukan apa yang ia maksudkan. Lalu, apa yang ia maksudkan?

Saya mengetik pada komputer saya, dalam program Alkitab, kata Yunani untuk “menggenapi” (atau “melengkapi”) dan kata untuk “apa yang kurang” dan hanya menemukan satu tempat yang lain dalam Kitab Suci, di mana kedua kata ini muncul bersama-sama. Itu ada di Filipi 2:30.

Situasinya adalah bahwa Epafroditus diutus dari jemaat Filipi kepada Paulus di Roma. Ia mempertaruhkan nyawanya untuk sampai ke sana, dan Paulus meninggikan dia karena mempertaruhkan nyawanya. Ia mengatakan kepada jemaat di Filipi bahwa mereka harus menerima dengan hormat orang seperti itu, karena ia sakit sampai hampir mati dan mempertaruhkan nyawanya untuk melengkapi pelayanan mereka pada Paulus. Inilah ayat paralel yang penting:

Oleh karena pekerjaan Kristus ia nyaris mati dan ia mempertaruhkan jiwanya untuk memenuhi apa yang masih kurang dalam pelayananmu kepadaku.

Inilah satu-satunya tempat lain di mana kedua kata ini muncul bersamaan: “untuk memenuhi apa yang masih kurang dalam pelayananmu kepadaku.” Saya membuka buku tafsiran Vincent1 saya yang berusia 100 tahun mengenai jemaat Filipi dan membaca penjelasan akan ayat itu, yang saya pikir merupakan penafsiran yang sempurna akan Kolose 1:24. Vincent mengatakan,

Pemberian kepada Paulus dari jemaat Filipi adalah pemberian jemaat sebagai tubuh. Itu adalah pemberian kasih yang berkorban. Apa yang masih kurang adalah penyajian jemaat akan pemberian ini secara pribadi. Ini tidaklah mungkin, dan Paulus menggambarkan Epafroditus sebagai memenuhi kekurangan ini dengan pelayanannya yang penuh kasih sayang dan semangat.

Jadi, gambarannya adalah tentang sebuah jemaat yang ingin mengomunikasikan kasih dalam bentuk uang ke Roma, tetapi mereka tidak dapat melakukannya. Jumlah mereka terlalu banyak. Dan tempatnya terlalu jauh. Jadi mereka berkata, “Epafroditus, wakili kami dan penuhi apa yang kurang dalam kasih kami. Tidak ada yang kurang dalam kasih kami kecuali ekspresi kasih kami secara pribadi di sana. Ambillah dan komunikasikan itu kepada Paulus.”

Saya pikir itulah tepatnya apa yang Kolose 1:24 maksudkan. Yesus mati dan Ia menderita bagi orang di seluruh dunia di setiap bangsa. Lalu Ia dikuburkan dan, menurut Kitab Suci, dibangkitkan pada hari ketiga. Lalu Ia naik ke sorga di mana Ia memerintah atas dunia. Dan Ia meninggalkan pekerjaan untuk dikerjakan.

Pemahaman diri Paulus akan misinya adalah bahwa ada satu hal yang kurang dalam penderitaan Yesus. Persembahan kasih Kristus harus disajikan secara pribadi melalui para misionaris kepada orang-orang yang untuk mereka Kristus mati. Dan Paulus berkata, “Aku lakukan ini dalam penderitaanku. Dalam penderitaanku aku menggenapkan dalam dagingku apa yang kurang pada penderitaan Kristus.” Yang berarti bahwa Kristus memaksudkan Amanat Agung sebagai suatu peragaan kepada bangsa-bangsa akan penderitaan salib-Nya melalui penderitaan umat-Nya. Begitulah caranya Amanat Agung itu akan digenapkan. Jika Anda mendaftarkan diri untuk Amanat Agung, untuk itulah sebenarnya Anda mendaftarkan diri.

Sekitar tiga tahun yang lalu saya mengerjakan Let the Nations Be Glad (Jadikan Sekalian Bangsa Bersukacita!), 2 dan saya bersembunyi di Trinity Seminary di Deerfield, Illinois. Saya bersembunyi, karena saya tidak ingin siapa pun mengetahui bahwa saya ada di sana, agar mereka tidak akan mengganggu saya. Istri dan anak-anak saya ada di rumah, dan saya bekerja 18 jam sehari.

Lalu saya mendapat berita bahwa J. Oswald Sanders akan berada di kapel. Ia berusia delapan puluh sembilan tahun. Veteran. Pemimpin besar misi. Dan saya berkata kepada diri saya, “Akankah saya pergi ke tempat umum dan berisiko berbicara dengan banyak orang, lalu mendapatkan banyak janji makan malam dan banyak hal lain sejenis itu sehingga tidak menyelesaikan apa pun?” Tetapi saya ingin mendengarkan dia, maka saya menyelinap masuk ke belakang kapel dan mendengarkan dia. Orang yang berusia 89 tahun ini berdiri di sana, dan saya benar-benar terbawa dalam kekaguman dan keinginan untuk menjadi seperti ini ketika saya berusia 89 tahun. Lalu ia menceritakan sebuah kisah yang begitu mewujudkan Kolose 1:24.

Ia berkata pernah ada seorang penginjil di India yang berjalan kaki melintasi jalan-jalan ke berbagai desa untuk mengabarkan Injil. Ia adalah orang yang sederhana, tanpa pendidikan, mengasihi Yesus dengan segenap hatinya, dan siap menyerahkan nyawanya. Lalu ia tiba di sebuah desa yang tidak memiliki Injil. Hari sudah malam dan ia sangat lelah. Tetapi ia masuk ke desa itu dan mengangkat suaranya untuk membagikan Injil kepada orang-orang yang berkumpul di alun-alun. Mereka mengejek dia, mencemooh dia, dan mengusir dia dari kota itu. Ia begitu lelah – tidak ada sumber emosi yang tersisa – sehingga ia berbaring di bawah sebuah pohon, sangat kecewa sekali. Ia mulai tertidur tanpa mengetahui apakah ia akan bisa bangun lagi. Yang ia tahu, mereka dapat datang membunuh dia.

Tiba-tiba, tepat setelah matahari terbenam, ia terkejut dan bangun. Seluruh penduduk kota tampak berada di sekitarnya melihat kepadanya. Ia berpikir ia akan mati. Ia mulai gemetaran, dan salah satu tokoh desa itu berkata, “Kami keluar untuk melihat orang macam apakah Anda, dan ketika kami melihat kaki Anda yang melepuh, kami tahu Anda adalah orang suci. Kami ingin Anda mengatakan kepada kami mengapa kaki Anda sampai melepuh untuk datang berbicara kepada kami.” Maka ia memberitakan Injil dan, menurut J. Oswald Sanders, seluruh desa itu percaya. Itulah apa yang Paulus maksudkan dengan “Aku menggenapkan dalam dagingku apa yang kurang pada penderitaan Kristus.”

Sekarang saya memiliki satu keterangan tambahan kecil yang lain tentang J. Oswald Sanders. Pada usia 89 tahun ia berkata, “Saya telah menulis sebuah buku setiap tahun sejak saya berusia 70.” Delapan belas buku setelah berusia 70 tahun! Ada orang-orang di gereja saya dan di seluruh Amerika yang berhenti berkarya dalam hidupnya pada usia 65 dan mati di lapangan golf di Nevada, ketika mereka seharusnya menyerahkan nyawa mereka di antara kaum Muslim seperti Raymond Lull.

Raymond Lull, sarjana timur abad ke 12 dan misionaris Muslim, pensiun dan kembali ke Italia. Ia mempraktikkan bahasa timurnya sebentar, tetapi pada akhirnya berhenti dan mulai bertanya, “Apa yang sedang aku lakukan? Aku akan mati di sini di Italia. Mengapa tidak mati di Algeria di seberang Laut Tengah?” Dan kemudian, sadar akan harga yang harus dibayarnya untuk memberitakan Injil di depan publik, ia naik kapal pada usia 80-an dan menyeberangi Laut Tengah. Ia bekerja sembunyi-sembunyi sebentar dan mendorong jemaat. Kemudian ketika ia memutuskan sebagai waktu yang baik, ia berdiri dan berkhotbah, lalu mereka membunuh dia. Betapa menakjubkannya pergi secara demikian!

Dengarkan, Anda yang berusia 60 tahun, saya berusia 50 tahun. Saya hampir tiba di sana. Saya menerima surat-surat dari AARP (American Association of Retired Persons – Ikatan Pensiunan Amerika), dan mereka sedang mencoba memasukkan saya pada daftar mereka agar saya dapat memperoleh diskon di kereta api dan pesawat terbang. Saya hampir tiba di sana, maka saya berbicara kepada diri saya di sini (dan jemaat saya telah mendengar saya mengatakan hal ini dan mereka akan memastikan saya mempertanggungjawabkan perkataan saya), saya mengatakan bahwa ketika Anda menjadi tua, Anda tidak kehilangan apa pun jika harus jadi martir, Anda malah mendapat harga diskon.

Mengapa kita harus berpikir bahwa setelah menghabiskan 40 atau 50 tahun umur kita untuk suatu pekerjaan, itu harus berarti bahwa kita harus bermain-main selama 15 tahun terakhir sebelum kita bertemu sang Raja? Saya tidak memahaminya. Itu merupakan kebohongan Amerika. Kita kuat pada usia 65 tahun dan kuat pada usia 70 tahun. Ayah saya berusia 77 tahun. Saya dapat mengingat ketika ibu saya terbunuh, dan ayah saya nyaris terbunuh, dalam sebuah kecelakaan bus di Israel. Saya menjemputnya sepuluh hari kemudian dengan tubuh ibu saya dan ayah saya di dalam ambulans. Sepanjang perjalanan pulang dari Atlanta ke Greenville, ayah saya terbaring di sana dengan punggungnya terbuka lebar, karena luka-luka itu begitu parah sehingga mereka tidak dapat menjahit luka-luka itu. Dan ia terus-menerus mengatakan, “Allah pasti memiliki suatu tujuan bagi saya, Allah pasti memiliki suatu tujuan bagi saya!”

Dan di sinilah kami berada 22 tahun kemudian, dan hidup ayah saya telah meledak dengan pelayanan! Hari ini pada usia 77 tahun, ia bekerja lebih keras daripada sebelumnya untuk bangsa-bangsa. Ia menyiapkan pelajaran-pelajaran dari Easley, South Carolina, termasuk beberapa kaset rekaman. Semua itu dapat diperoleh di 60 negara dengan sekitar 10.000 orang yang percaya pada Yesus setiap tahun, karena Allah telah menyelamatkan ayah saya dan membuat dia tidak percaya pada pensiun.

Upahnya Memuaskan

Sekarang, hal terakhir: Apakah Anda ingin menjadi seperti itu? Di mana Anda akan mendapatkan hal ini? Apakah Anda merasa siap untuk hal ini? Apakah Anda berpikir Anda memiliki ketahanan untuk menanggung hal ini?

Baca buku Stephen Neill, A History of Christian Missions (“Sejarah Misi Kristen”). Pada halaman 161, ia mendeskripsikan apa yang telah terjadi di Jepang ketika Injil datang di sana pada tahun 1500-an. Kaisar mulai percaya bahwa serbuan iman Kristen ke dalam lingkungan religius mereka begitu mengancam sehingga mereka harus mengakhirinya. Dan ia benar-benar mengakhirinya, dengan kebrutalan yang sangat luar biasa! Hal itu membuat gereja di Jepang nyaris tamat riwayatnya. Dan saya tidak meragukan bahwa kekerasan dan kesulitan Jepang pada masa kini sebagian besar adalah karena kemenangan besar (meskipun berjangka pendek) dari Iblis pada awal tahun 1600-an tersebut.

Dua puluh tujuh kaum Yesuit, lima belas biarawan, dan lima klergi sekuler berhasil menghindari perintah pembuangan. Baru pada April 1617 kemartiran yang pertama dari bangsa Eropa terjadi, seorang Yesuit dan seorang Fransiskan dipenggal di Omura pada waktu itu, tak lama berselang seorang Dominikan dan Augustinian di wilayah yang sama. Segala macam kekejaman dilakukan atas korban-korban penganiayaan yang menimbulkan belas kasihan. Penyaliban merupakan metode yang biasanya digunakan dalam kasus orang Kristen Jepang. Pada satu ketika, 70 orang Jepang di Yedo disalibkan terbalik waktu air surut dan tenggelam ketika air pasang tiba.

Saya menangis 3 hari yang lalu ketika saya membaca hal itu, karena saya memiliki cukup imajinasi untuk membayangkan air yang meluap naik dengan istri Anda di satu sisi dan anak Anda yang berusia enam belas tahun di sisi lain.

Apakah Anda siap? Anda pikir Anda memiliki ketersiapsediaan itu di dalam diri Anda? Anda tidak memilikinya. Tidak seorang pun memiliki kepenuhan sumber daya semacam itu di dalam dirinya. Di mana Anda akan mendapatkannya? Saya ingin menutupnya dengan hal itu.

Anda akan mendapatkannya dengan memercayai janji-janji Allah. Ibrani 10:32-34 merupakan teks favorit saya tentang tempat Anda mendapatkan sumber-sumber untuk hidup seperti ini.

Ingatlah zaman dahulu ketika, setelah Anda dicerahkan, Anda mengalami pergumulan yang sulit dengan penderitaan, kadang-kadang diekspos di depan umum untuk disiksa dan diperlakukan secara kejam, dan kadang-kadang menjadi rekan orang-orang yang diperlakukan demikian.

Sekarang biarlah saya berhenti di sana dan membagikan kepada Anda situasinya sebagaimana saya membacanya. Pada masa-amasa awal gereja, penganiayaan jemaat timbul. Beberapa di antara mereka menderita seketika itu dan di depan umum, dan yang lain memiliki belas kasihan atas mereka yang menderita. Anda akan melihat di ayat berikutnya bahwa beberapa dari mereka dipenjarakan dan beberapa dari mereka pergi mengunjungi mereka yang dipenjarakan. Jadi, mereka dipaksa menentukan keputusan. Orang-orang yang ada di penjara pada zaman itu mungkin bergantung pada orang lain untuk makanan dan air serta segala macam pemeliharaan fisik yang mereka butuhkan, dan itu berarti bahwa teman-teman dan tetangga-tetangga mereka harus muncul di depan umum dan mengidentifikasi dirinya dengan mereka. Itu perkara yang berisiko ketika seseorang dipenjarakan karena ia adalah seorang Kristen. Maka orang-orang yang masih bebas menyembunyikan diri selama beberapa jam dan bertanya, “Apa yang akan kami lakukan?” Dan seseorang mengatakan “Mazmur 63:4 mengatakan, ‘Kasih setia-Mu lebih baik dari pada hidup.’ Itu lebih baik daripada hidup. Marilah kita pergi!”

Dan jika Martin Luther ada di sana, ia akan mengatakan,

Biarlah harta benda dan keluarga pergi,
hidup yang fana ini juga.
Tubuh dapat mereka bunuh,
Kebenaran Allah tetap tinggal.
Kerajaan-Nya untuk selama-lamanya.
Marilah kita pergi!

Dan itulah tepatnya apa yang mereka lakukan. Marilah kita membaca selebihnya. Ayat 34, “Memang kamu telah turut mengambil bagian dalam penderitaan orang-orang hukuman dan ketika harta kamu dirampas, kamu menerima hal itu dengan sukacita.”

Jadi, inilah yang telah terjadi. Tidak perlu imajinasi. Saya tidak tahu semua rinciannya secara tepat, tetapi inilah yang telah terjadi: Mereka telah turut mengambil bagian dalam penderitaan orang-orang hukuman, yang berarti mereka pergi mengunjungi orang-orang yang dipenjarakan itu. Dan harta mereka – rumah, kereta, kuda, bagal, alat-alat tukang kayu, kursi, apa pun – dibakar oleh massa atau mungkin hanya dijarah dan dilemparkan ke jalan-jalan oleh orang-orang yang membawa pisau besar. Ketika mereka menoleh untuk melihat apa yang sedang terjadi di belakang sana, mereka bersukacita.

Jadi, jika Anda tidak menjadi seperti ini – ketika seseorang menghantam komputer Anda ketika Anda sedang berusaha melayani mereka, atau ketika Anda naik mobil ke kota untuk melayani dan mereka merusak kaca depan mobil Anda, mengambil radio Anda, atau menyayat ban-ban mobil Anda – jika Anda tidak menjadi seperti ini, Anda tidak akan menjadi calon yang sangat baik untuk kemartiran. Maka, pertanyaannya adalah, “Bagaimana Anda akan menjadi seperti ini?” Saya ingin menjadi seperti ini. Itulah sebabnya saya menyukai teks ini! Saya ingin menjadi seperti ini.

Saya tidak mengklaim untuk menjadi suatu perwujudan yang sempurna akan hal ini; tetapi saya ingin menjadi seperti ini, sehingga ketika batu datang melayang menghantam jendela dapur saya – sebagaimana telah terjadi dua kali dalam beberapa bulan terakhir ini – dan menghancurkan kaca, istri dan anak-anak saya bertiarap di lantai tanpa mengetahui apakah itu adalah peluru atau granat, saya ingin bisa mengatakan, “Bukankah ini lingkungan yang hebat untuk ditinggali.” Di sinilah kebutuhan itu ada. Anda melihat 5 anak remaja yang baru saja lewat dengan motornya? Mereka membutuhkan Yesus. Jika saya pindah dari sini, siapa yang akan menceritakan kepada mereka tentang Yesus?

Ketika anak laki-laki kecil Anda didorong dari sepedanya dan mereka mengambil sepeda itu lalu lari, saya ingin dapat merangkul anak saya ketika ia sedang menangis dan mengatakan “Barnabas, ini seperti menjadi seorang misionaris. seperti inilah bersiap untuk ladang misi! Ini luar biasa!”

Saya menyampaikan sebuah berita mengenai Kolose 1:24 di Pensacola, Florida dua tahun yang lalu. Waktu itu saya bersama anak saya, Abraham, yang berusia 16 tahun. Ia mendengar saya mengatakan sebagian besar dari apa yang sedang saya katakan di sini, jenis penderitaan yang sangat sulit ini. Lalu kami masuk ke dalam mobil untuk pulang. Kemudian istri saya berkata kepada Abraham, “Apakah yang kamu pikir sedang Allah lakukan di sana?” Ia berkata, “Aku akan membeli tiket sekali jalan ke negeri yang paling sulit di dunia ini.” Itulah yang ia katakan. Saya terlonjak dan membenturkan kepala saya pada langit-langit mobil. Astaga! Ini luar biasa! Terima kasih Tuhan untuk Abraham dan apa yang sedang Engkau lakukan dalam hidupnya.

Saya belum memberikan penekanan utama dari teks itu. Bagaimana mereka memiliki persediaan yang diperlukan untuk bersukacita, ketika harta mereka dirampas dan hidup mereka dipertaruhkan? Sekarang kita mengetahuinya: “Sebab kamu tahu, bahwa kamu memiliki harta yang lebih baik dan yang lebih menetap sifatnya.” Inilah apa yang saya sebut iman pada anugerah yang akan datang.

Jika Anda seorang Kristen, Allah sedang mengulurkan kepada Anda janji-janji yang indah tak terlukiskan. “‘Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau.’ Karena itu, Anda dapat dengan yakin berkata, ‘Tuhan adalah Penolongku. Aku tidak akan takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?’” (Ibrani 13:5-6) Sesungguhnya manusia dapat membunuh Anda. Tetapi ini bukanlah kekalahan, karena Anda tahu apa yang Roma 8:36-39 katakan:

Sepanjang hari, kami telah dianggap sebagai domba-domba sembelihan ... Sebab aku yakin, bahwa baik maut, maupun hidup, baik malaikat-malaikat, maupun pemerintah-pemerintah, baik yang ada sekarang, maupun yang akan datang, atau kuasa-kuasa, baik yang di atas, maupun yang di bawah, ataupun sesuatu makhluk lain, tidak akan dapat memisahkan kita dari kasih Allah, yang ada dalam Kristus Yesus, Tuhan kita.

Karena itu, tidak ada sesuatu pun yang pada akhirnya dapat membahayakan diri Anda. Ingatlah apa yang Yesus katakan di Lukas 21:12-19? “Kamu akan ditangkap dan dianiaya; kamu akan diserahkan ke rumah-rumah ibadat dan penjara-penjara... Beberapa orang di antara kamu akan dibunuh.... Tetapi tidak sehelai pun dari rambut kepalamu akan hilang.” “Beberapa orang di antara kamu akan dibunuh.... Tetapi tidak sehelai pun dari rambut kepalamu akan hilang.” Itu hanya Roma 8. Segala sesuatu, termasuk kematian, bekerja bersama-sama untuk mendatangkan kebaikan bagi Anda. Ketika Anda mati, Anda tidak binasa. Mati adalah keuntungan.

Mengerjakan misi ketika kematian merupakan keuntungan adalah kehidupan yang teragung dalam dunia ini.

Jadi, saya berdoa agar Anda mau ikut dan meninggalkan cara Amerika akan keamanan, kemudahan, kesenangan, penarikan diri, pengasingan diri, dan kekosongan hidup. Tinggalkan itu di belakang dan bergabunglah dengan gerakan yang luar biasa kuat ini. Ada murid-murid di seluruh dunia – seperti di Korea Selatan – yang siap untuk berdiri dan menyerahkan nyawa mereka bagi Kristus. Saya mengundang Anda untuk melakukannya juga.

Catatan:

1Marvin R. Vincent, A Critical and Exegetical Commentary on the Epistles to the Philippians and to Philemon (New York: Scribner's, 1897).

2Jadikan Sekalian Bangsa Bersukacita! (Bandung: Lembaga Literatur Baptis, 2003, cetakan ke-2).

©2014 Desiring God Foundation. Used by Permission.

Permissions: You are permitted and encouraged to reproduce and distribute this material in its entirety or in unaltered excerpts, as long as you do not charge a fee. For Internet posting, please use only unaltered excerpts (not the content in its entirety) and provide a hyperlink to this page. Any exceptions to the above must be approved by Desiring God.

Please include the following statement on any distributed copy: By John Piper. ©2014 Desiring God Foundation. Website: desiringGod.org