Kebahagiaan Sejati di Dunia yang Penuh dengan Kesedihan


Transkrip Audio

Yang karena rahmat-Nya yang besar telah melahirkan kita kembali oleh kebangkitan Yesus Kristus dari antara orang mati, kepada suatu hidup yang penuh pengharapan — pengharapan yang hidup, seperti yang baru kita saksikan di dalam Yesaya — untuk menerima suatu bagian — oh, ini sangat indah. Sangat indah. Suatu bagian yang tidak dapat binasa, yang tidak dapat cemar, dan yang tidak dapat layu, yang tersimpan di sorga bagi kamu. Yaitu kamu, yang dipelihara dalam kekuatan Allah — Anda dipelihara agar dapat menerima harta pusaka itu dan harta pusaka itu sedang disimpan bagi Anda (1 Petrus 1:3–5).

Saya suka sekali ayat ini karena saya suka membayang-bayangkan. Saya tahu tidak ada yang berubah di surga. Tidak ada ngengat, karat, atau pencuri yang datang untuk mencuri warisan saya (Matius 6:20). “Tapi saya mungkin tidak akan masuk ke surga!” Oh, tidak, Anda pasti akan masuk ke surga. Karena Anda dipelihara dalam kekuatan Allah karena imanmu sementara kamu menantikan keselamatan yang telah tersedia untuk dinyatakan pada zaman akhir. Bergembiralah akan hal itu. (1 Petrus 1:5–6) — ya, saya bergembira akan hal itu. Ya, saya bergembira!

Sekalipun sekarang ini (1 Peter 1:6) — ini artinya adalah selama masa hidup kita. Ya, ini benar. Sama seperti Paulus dalam 2 Korintus 4:17–18: “Penderitaan ringan yang sekarang ini.” Hanyalah selama masa hidup kita dibandingkan dengan kekekalan. Dia sedang mengerjakan bagi kita kemuliaan yang kekal. Jadi Anda menghadapi hidup yang begitu pendek dan dilanjutkan dengan kekekalan yang tiada batas. Oh, betapa orang-orang memerlukan hal ini — orang Barat, yaitu orang Amerika yang hidup dengan nyaman dan berasumsi bahwa semuanya akan baik-baik saja. Sebaiknya jangan lagi menggantungkan diri pada hidup ini.

Jadi, sekalipun sekarang ini kamu seketika harus — dan Allahlah yang memutuskan seberapa banyak yang cukup bagi Anda — berdukacita oleh berbagai-bagai pencobaan (1 Petrus 1:6) — ya, Anda harus berduka cita. Sekarang, saat Anda sedang bahagia — Apakah Anda melihatnya? Jangan keliru — ini sangat penting. Jadi, “bergembiralah akan hal itu” (1 Peter 1:6a), saat ini juga. “Kamu seketika harus berduka cita” (1 Petrus 1:6b), saat ini juga.

Saya sangat bersyukur ayat ini ada di dalam Alkitab. Maksudnya, sangat berbahaya untuk menyimpulkan pengalaman kita dari Alkitab. Saya tahu itu berbahaya, sangat berbahaya. Ini adalah pengalaman saya: Anda yang memutuskan apakah saya melakukan hal itu atau tidak. Menurut saya, saya melakukannya dan memasukkannya ke dalam hati.

Bahwa Allah mengenal saya, Dia datang kepada kita ke dalam dunia yang telah jatuh dan penuh dengan kesia-siaan, penderitaan, kematian, kesedihan, kejatuhan moral bangsa-bangsa, pembantaian di mana-mana, 700 orang mati terinjak-injak di Arab Saudi, berjuta-juta bayi dibunuh, dan wakil kita di parlemen bahkan tidak dapat mengambil suara untuk menyelamatkan bayi yang masih hidup — betapa ini dunia yang menyedihkan. Dunia ini sangat menyedihkan! Bagaimana Anda bisa hidup di dunia ini dan tidak menjadi sedih? Kalau Anda tidak sedih berarti Anda sakit jiwa, bukan?

Dan Anda semestinya menjadi orang-orang yang paling berbahagia di dunia. Hal itu bukan kontradiksi.


Read, watch, or listen to the full message: